Polisi Sri Lanka Masih Mencari 140 Tersangka Dengan Ikatan ISIS

Setelah pemboman yang merenggut ratusan nyawa pada hari Minggu di Hari Paskah, polisi di Sri Lanka masih mencari 140 orang yang dicurigai melakukan kontak dengan ISIS.

Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena mengatakan pada hari Jumat bahwa sejumlah orang muda Sri Lanka telah terlibat dengan jaringan ISIS sejak tahun 2013. Sejauh mana gerakan jihadis membantu dalam melakukan serangan adalah masalah penting dalam penyelidikan.

Sirisena mengecam pemerintah Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe, yang dianggap sebagai saingan politik presiden sebelum serangan. Menurut Sirisena, ia mengadakan pertemuan lagi pada pertengahan April dengan pejabat tertinggi Kementerian Pertahanan dan kepala polisi. Tidak ada penyebutan informasi bahwa ada ancaman teroris khusus, katanya. Pegawai negeri senior dan kepala polisi telah mengumumkan kepergian mereka.

Badan intelijen India memberi pemerintah Sri Lanka secara terperinci pada akhir tahun lalu tentang keberadaan kelompok yang bertanggung jawab atas serangan dan rencana mereka untuk menyerang gereja. Tidak ada yang dilakukan dengan informasi itu.

Sirisena juga mengkritik pemerintah karena menuntut sejumlah besar perwira intelijen atas pelanggaran hak asasi manusia setelah berakhirnya perang saudara Sri Lanka. Itu sangat melemahkan dinas intelijen negara itu, kata presiden.

Saat ini ketegangan masih sangat besar di Sri Lanka. Pemerintah telah memperingatkan bahwa umat Islam tidak boleh pergi ke masjid untuk salat Jumat. Badan intelijen mengatakan bahwa serangan bom mobil dapat terjadi kapan saja, sebagai pembalasan atas serangan terhadap tiga gereja dan tiga hotel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *