Tes Besar Vaksin Malaria Pertama Diluncurkan di Malawi

Dokter mulai dengan percobaan besar dengan vaksin pertama melawan malaria. Vaksin sebagian harus melindungi anak-anak di Malawi terhadap parasit yang mematikan.Vaksin RTS, S melatih sistem kekebalan untuk menyerang parasit malaria. Parasit ini disebarkan melalui gigitan nyamuk.

Selama percobaan sebelumnya tim dokter sudah mencobanya dalam skala yang lebih kecil, anak-anak berusia lima hingga tujuh belas bulan divaksinasi dan hampir 40 persen dari mereka tampaknya terlindungi terhadap malaria setelah menerima vaksin.

Proyek Malawi menyediakan vaksinasi untuk 120.000 anak usia dua tahun atau lebih muda. Uji coba akan berlangsung hingga tahun 2023. Kampanye vaksinasi serupa akan diluncurkan di Ghana dan Kenya dalam beberapa minggu mendatang.Vaksin harus diberikan empat kali sebulan sekali selama tiga bulan dan dosis akhir delapan belas bulan kemudian.

Dibandingkan dengan efektivitas banyak vaksin lain, tingkat perlindungan 40 persen tidak lebih tinggi. Namun tim dokter yang mengembangkannya mengatakan bahwa vaksin dapat memiliki dampak yang signifikan jika dikombinasikan dengan tindakan lain seperti penggunaan kelambu dan pestisida.

Perang melawan malaria dan kesehatan masyarakat, kata Kate O’Brien, direktur Imunisasi dan Vaksinasi dari organisasi kesehatan global WHO terhadap BBC News. Malaria adalah salah satu penyakit paling mematikan di dunia. Pada 2017, 219 juta orang terinfeksi dan 435.000 orang tidak mampu selamat. Yang paling fatal adalah anak-anak 90 persen terinfeksi dan kematian paling banyak terjadi di Afrika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *